Kami menyediakan berbagai simulasi kredit, dari kredit mobil, kredit rumah, kpr, kartu kredit dan lain-lain. Simulasi pinjaman bisa juga dilakukan di sini.

Apa Dampak Inflasi? Bagaimana Bisa Terjadi Inflasi?

Kata inflasi tentu sering kita dengar, terutama saat menonton berita tentang perekonomian atau kondisi pasar Indonesia. Inflasi memang tidak bisa dilepaskan dari dunia ekonomi, dimana hal itu merupakan salah satu fenomena yang mempengaruhi sistem perekonomian. Pada pembahasan kali ini, kita akan mengulas lebih lanjut mengenai inflasi, penyebab terjadinya, dan dampaknya pada perekonomian.

Apa Itu Inflasi?

Inflasi merupakan sebuah peristiwa yang menunjukkan proses meningkatnya harga barang dan jasa yang menjadi kebutuhan masyarakat dalam waktu panjang. Hal yang perlu digarisbawahi adalah tidak semua kenaikan harga yang muncul di masyarakat berarti terjadi inflasi. Karakteristik utama dari inflasi adalah harga yang naik mencakup kebutuhan masyarakat luas, dan terjadi dalam waktu yang lama. Jadi kalau terjadi kenaikan harga hanya pada momen tertentu saja seperti hari raya yang kemudian akan normal lagi setelah beberapa saat, maka itu tidak termasuk inflasi.

Inflasi sendiri tidak selalu menjadi sesuatu yang negatif bagi perekonomian sebuah negara, tergantung pada tinggi rendahnya tingkat persentase inflasi. Justru jika tidak ada tingkat inflasi maka tidak ada juga pergerakan positif dalam perekonomian, dimana sama sekali tidak terjadi perubahan harga. Karena itulah, inflasi sebenarnya merupakan sesuatu yang dibutuhkan selama berada dalam tingkat yang sesuai dengan jangkauan kemampuan negara atau inflasi moderat.

Pengukuran tingkat inflasi sendiri dapat dilakukan dengan berbagai pendekatan, seperti melalui Indeks Harga Konsumen (IHK) dan Pendapatan Domestik Bruto (PDB). Inflasi ringan berada dalam kisaran kurang dari 10% setahun, inflasi sedang dalam kisaran 10% sampai 30% setahun, dan inflasi berat dalam kisaran 30% sampai 100% setahun. Inflasi berat perlu diwaspadai dampaknya pada perekonomian, apalagi jika sampai terjadi hiperinflasi yang persentasenya melebihi 100%.

Bagaimana Inflasi Dapat Terjadi?

Karena inflasi merupakan suatu peristiwa yang terjadi secara berproses, tentu ada hal-hal yang menyebabkan terjadinya. Berikut adalah beberapa faktor yang dapat memicu tingginya tingkat inflasi dalam suatu negara:

1. Jumlah Uang Beredar Meningkat

Uang yang banyak ternyata tidak selalu menjadi hal baik, salah satunya dapat terlihat dalam konteks perekonomian negara dan tingkat inflasi. Jika terlalu banyak uang beredar sedangkan barang yang ada tidak bertambah, secara otomatis harga menjadi naik. Kalau hal ini terjadi dalam waktu yang lama, maka tingkat persentase inflasi pun bisa meningkat tinggi.

2. Tingginya Tingkat Permintaan

Penyebab inflasi yang kedua adalah tingginya tingkat permintaan terhadap suatu barang oleh masyarakat dan biasanya terjadi dalam jumlah yang besar. Hal ini biasanya terjadi pada negara yang mengalami tingkat pertumbuhan tinggi dan masyarakatnya memiliki pendapatan besar, namun tingkat produksi barang rendah. Atau bisa juga terjadi pada negara yang kapasitas produksinya lemah sehingga tidak dapat menyediakan sesuai dengan permintaan pasar.

3. Biaya Produksi

Faktor penyebab inflasi yang selanjutnya adalah meningkatnya biaya produksi, seperti biaya bahan baku, sumber daya, tenaga kerja, dan lain sebagainya. Hal ini bisa menyebabkan dua hal, barang yang diproduksi jadi berkurang atau produsen menaikkan harga jual untuk menutupi biaya produksi. Yang jelas, keduanya akan mengarah pada kenaikan harga barang dan dapat memicu terjadi inflasi jika berlangsung dalam waktu yang lama.

4. Kondisi Ekonomi dan Politik

Bukan saja perkara yang berkaitan langsung permintaan atau produksi barang, namun keadaan ekonomi dan politik negara juga turut berperan dalam munculnya inflasi. Keadaan negara yang kacau akan membuat permintaan dan penawaran kacau juga, sehingga harga-harga menjadi tidak terkendali. Kekacauan seperti ini pernah terjadi di Indonesia pada tahun 1998, yang menimbulkan krisis moneter dengan tingkat inflasi hingga mencapai kisaran 70%.

Dampak Inflasi

Sebelumnya telah diulas bahwa inflasi memang tidak selalu negatif selama dapat terkendali dalam kisaran angka yang sesuai dengan kemampuan negara. Namun tingkat inflasi yang tinggi dapat memberikan dampak yang negatif baik bagi masyarakat maupun negara. Berikut adalah beberapa dampak negatif yang dapat timbul dari inflasi:

1. Nilai Uang Turun

Adanya kenaikan harga pada berbagai barang kebutuhan masyarakat menyebabkan nilai uang menjadi turun dari sebelumnya. Jika biasanya uang Rp 20.000 bisa mendapat dua liter beras, dengan adanya inflasi bisa jadi hanya mendapat satu setengah liter. Hal ini tentu sangat merugikan masyarakat, terutama bagi mereka yang berpendapatan tetap karena pengeluaran jadi lebih tinggi.

2. Menurunkan Minat Menabung

Dampak yang selanjutnya masih berkaitan dengan sebelumnya, dimana nilai uang yang turun menyebabkan pengeluaran jadi lebih tinggi. Orang jadi berpikir lagi untuk menabung, karena uang yang bisa disisihkan tentu jauh berkurang dibanding saat tidak terjadi inflasi. Hal ini tentunya juga akan mempengaruhi sektor perbankan, yang bisa menjadi lesu karena menurunnya minat masyarakat dalam menabung.

3. Kekacauan Ekonomi

Tingkat inflasi tinggi yang tidak segera ditangani dan dikendalikan bisa saja menimbulkan masalah yang lebih besar dalam perekonomian negara. Harga tinggi dapat memicu produsen untuk menimbun faktor produksi atau barang yang dibutuhkan, sehingga harga barang akan semakin tinggi lagi. Inflasi tinggi yang tidak terkendali juga bisa menimbulkan kecemburuan sosial, kerusuhan, atau bahkan krisis keuangan seperti yang terjadi tahun 1998.

Demikianlah pembahasan mengenai inflasi yang perlu kita ketahui dalam peranannya pada perekonomian negara. Tingkat inflasi harus terus dijaga agar tetap berada pada kondisi aman, sehingga tidak menimbulkan permasalahan dalam masyarakat. Hal ini yang kemudian menjadi tugas bagi negara terutama bank sentral (Bank Indonesia) dalam mengatur perekonomian dan keuangan. Semoga informasi ini bermanfaat bagi Anda!

Artikel Terkait

Demikianlah artikel tentang dampak inflasi dan bagaimana bisa terjadi inflasi, semoga bermanfaat bagi Anda semua.



Hubungan Redenominasi dan Inflasi
Apa itu Inflasi?
Apa itu Kartel? Apa Dampak bagi Perekonomian?
Begini Cara Menghitung Laju Inflasi
Ini Penyebab Krisis Ekonomi Hiperinflasi (Hyperinflation) di Venezuela
Apa Rasanya Tinggal di Negara dengan Hiperinflasi (HyperInflation)?
Inilah Dampak Positif dan Negatif Penerbitan Surat Utang Negara
Dampak Negatif Uang Palsu Bagi Perekonomian
Tipe Orang yang Akan Gagal Mengelola Uang
Skill Keuangan yang Harus Diajarkan Ke Anak


Bagikan Ke Teman Anda