Kami menyediakan berbagai simulasi kredit, dari kredit mobil, kredit rumah, kpr, kartu kredit dan lain-lain. Simulasi pinjaman bisa juga dilakukan di sini.

Cara Membesarkan Anak agar Memiliki Mental Entrepreneur

Setiap pasangan yang telah menikah pastinya berharap memiliki anak untuk dibesarkan dengan baik. Definisi anak menurut berbagai pihak berbeda-beda, namun intinya anak adalah seseorang baik laki-laki maupun perempuan yang belum memasuki masa dewasa atau pubertas.

Biasanya seseorang disebut anak sampai usianya mencapai 8 tahun dan setelah itu disebut dengan masa remaja. Dalam membesarkan anak perlu cara yang tepat supaya perkembangan anak sesuai dengan yang seharusnya.

Membesarkan anak bukan tanggung jawab seorang ibu saja, tetapi bapak juga. Kedua orang tua harus memiliki kesepakatan untuk menentukan cara yang akan diberlakukan kepada anak-anaknya. Karena anak-anak sangat mudah mengikuti hal apapun yang dilihat dan didengarnya, maka perlu kehati-hatian bagi orang tua dalam berperilaku di depan anak.

Semua orang tua tentu menginginkan anaknya sukses di masa depan. Cara terbaik akan diberikan dalam membesarkan anak demi suksesnya anak. Tolak ukur sukses setiap orang tua akan berbeda-beda. Sebagian orang tua menganggap suksesnya anak terlihat dari pendapatan yang akan diterimanya nanti.

Memang banyak pekerjaan yang bisa dilakukan untuk memiliki pendapatan yang besar, namun salah satu pekerjaan yang dapat menunjang hal tersebut adalah menjadi seorang entrepreneur. Sebagian orang yang tidak ingin menjadi seorang bawahan akan memilih entrepreneur sebagai profesinya.

Karena ketika menjadi entrepreneur, seseorang tetap menjadi atasan dari sekecil apapun bisnis yang dibangunnya. Beberapa ahli mendefinisikan entrepreneur sebagai kemampuan dalam menciptakan sesuatu yang berbeda dengan kreativitas dan inovasi serta pemanfaatan setiap peluang yang dihadapinya. Selain itu, seorang entrepreneur juga harus berani mengambil resiko.

Hal paling penting yang harus diperhatikan untuk menjadi seorang entrepreneur adalah pola pikir dan mental. Dalam membangun bisnis, seorang entrepreneur tidak bisa mengandalkan modal saja. Pola pikir dan mental yang dimiliki juga menjadi penentu suksesnya sebuah bisnis. Sayangnya pola pikir dan mental yang baik belum dimiliki oleh semua entrepreneur. Hal ini dapat dilihat dari masih banyaknya bisnis yang sulit maju karena tidak bisa dikelola dengan baik.

Ada banyak cara yang dapat dilakukan orang tua untuk membesarkan anaknya supaya memiliki pola pikir dan mental entrepreneur di antaranya:

  1. Tanggung jawab

Sebagai atasan dari bisnisnya, seorang entrepreneur harus memiliki tanggung jawab yang besar bahkan terhadap orang lain yang bekerja dalam bisnisnya. Tempa anak sedini mungkin untuk selalu bertanggung jawab kepada setiap hal yang sudah dilakukannya. Biasakan anak untuk berperilaku disiplin. Karena dengan kedisiplinan, seorang anak dapat menjadi orang yang selalu konsisten dan bertanggung jawab. Mulailah dari kebiasaan kecil terlebih dahulu seperti membiasakan anak untuk membereskan kembali mainan yang sudah selesai dimainkan. Hal tersebut dapat mendidik anak untuk bertanggung jawab terhadap mainannya.

  1. Kreatif dan inovatif

Salah satu hal penting dalam seorang entrepreneur adalah kreativitas dan inovasi. Dalam hal ini seseorang harus mampu memberikan nilai tambah yang besar terhadap sesuatu yang dilakukannya. Untuk membesarkan anak supaya menjadi seseorang yang kreatif dan inovatif, orang tua dapat sesering mungkin mengajak anak untuk membuat sesuatu. Misalnya, ajaklah anak untuk mendekorasi kamar yang diinginkannya setiap 6 bulan sekali. Atau berikan perlengkapan seni yang diperuntukkan bagi anak-anak, dengan begitu anak akan menghabiskan waktunya untuk mengasah kreativitasnya.

  1. Berani mengambil resiko

Dalam membangun bisnis dan mengambil suatu keputusan, tentu selalu ada resiko yang mengancam setiap saat. Tidak semua entrepreneur berani mengambil resiko, karena baginya kepastian berlangsungnya bisnis tersebut merupakan hal yang utama. Padahal jika berani mengambil resiko, kemajuan bisnis dapat diperolehnya.

Mental pengambil resiko harus dibangun sedini mungkin. Bagi kedua orang tua, seringlah mengajak anak keluar supaya anak tidak menjadi penakut. Rasa takut menjadi penyebab utama yang menghalangi seseorang dalam mengambil resiko. Doronglah anak untuk selalu berani melakukan apapun.

Hal ini bisa dimulai dari memperbolehkan anak untuk bermain sesuatu yang kotor seperti pasir atau bermain di alam. Dengan begitu maka orang tua sudah mengajarkan suatu hal kepada anak yaitu menjadi anak yang berani.

  1. Pantang menyerah

Sifat pantang menyerah sangat dibutuhkan oleh seorang entrepreneur karena kegagalan demi kegagalan pasti akan ditemui dalam membangun bisnis. Tidak semua hal berjalan dengan lancar dan sesuai yang diharapkan. Supaya bisnis dapat selalu bertahan, seorang entrepreneur tidak boleh mudah menyerah dalam melewati hambatan yang dihadapi.

Seorang entrepreneur yang mudah menyerah tentu akan mudah tersingkir pula dari kerasnya dunia bisnis. Untuk membesarkan anak supaya menjadi pribadi yang pantang menyerah, kedua orang tua harus sesering mungkin memberi semangat kepada anak. Anak yang pantang menyerah biasanya disebabkan karena adanya semangat yang dirasakan. Semangat tersebut bisa datang dari siapapun, terutama orang tua. Semangat yang diberikan orang tua menjadi sumber semangat paling besar bagi seorang anak.  Selain itu, jadikan anak untuk selalu mengejar sesuatu yang diimpikannya.

  1. Sabar

Segala sesuatu tidak dapat diraih dengan cepat. Semua butuh proses dan waktu yang tidak sebentar. Sifat sabar juga menjadi sifat yang harus dimiliki seorang entrepreneur. Biasakan anak untuk selalu sabar terhadap segala hal yang diinginkannya. Jangan cepat memberikan sesuatu yang diminta anak.

Mintalah sesuatu juga kepada anak apabila anak meminta sesuatu pula pada orang tua. Ini mengajarkan anak bahwa semua tidak bisa didapat dengan cepat. Perlu usaha dan timbal balik bila menginginkan sesuatu. Selain itu, dengan cara ini anak menjadi pribadi yang selalu berusaha.

Dengan cara di atas, seorang anak memiliki kemampuan lebih besar menjadi entrepreneur sukses di masa depan. Mental entrepreneur tidak dapat dimiliki seseorang dengan mudah. Perlu kebiasaan dan cara yang sudah diterapkan kepadanya dari sedini mungkin. Semakin lama dan semakin sering diterapkan, maka mental tersebut akan semakin melekat dalam diri seseorang.

Artikel Terkait

Demikianlah artikel tentang cara membesarkan anak agar memiliki mental entrepreneur, semoga bermanfaat bagi Anda semua.



Apa Akibat Jika Anak Terlalu Dimanja Sewaktu Kecil?
Orang Seperti Apa yang Seharusnya Tidak Menjadi Enterpreneur
Mental Kaya adalah Kunci Mencapai Sukses
Buku yang Wajib Dibaca oleh Entrepreneur
Kesalahan Pola Asuh Anak Mengenai Keuangan yang Mungkin Anda Lakukan
Cara Orang Kaya Membesarkan Anak agar Tidak Manja
Pengen Anaknya Jadi Milyuner? Ajarkan Hal-hal Berikut ke Anak!
Kiat-kiat Menyiapkan Anak Menjadi Seorang Kaya
Ini Dia Mitos yang Salah Kaprah Tentang Entrepreneur
Apa Pandangan yang Salah Terhadap Entrepreneur?


Bagikan Ke Teman Anda